Pengertian pendekatan antropologi Dalam Studi Islam

Pengertian pendekatan antropologi Dalam Studi Islam

Dalam dunia ilmu pengetahuan makna dari istilah pendekatan adalah sama dengan metodologi, yaitu sudut pandang atau cara melihat dan memperlakukan sesuatu yang menjadi perhatian atau masalah yang dikaji. Bersamaan dengan itu, makna metodologi juga mencakup berbagai tekhnik yang digunakan untuk melakukan penelitian atau pengumpulan data sesuai dengan cara melihat dan memperlakukan masalah yang dikaji. Dengan demikian, pengertian pendekatan atau metodologi bukan hanya diartikan sebagai sudut pandang atau cara melihat sesuatu permasalahan yang menjadi perhatian, tetapi juga mencakup pengertian, metode-metode atau teknik-teknik penelitian yang sesuai dengan pendekatan tersebut.

Menurut Abudin Nata, “Pendekatan antropologis dalam memahami agama dapat di artikan sebagai salah satu upaya memahami agama dengan cara melihat wujud praktik keagamaan yang tumbuh dan berkembang dalam masyarakat. Melalui pendekatan ini agama tampak akrab dan dekat dangan masalah-masalah yang di hadapi manusia dan berupaya menjelaskan dan memberikan jawabannya. Dengan kata lain bahwa cara-cara yangdi gunakan dalam disiplin ilmu antropologi dalam melihat suatu masalah di gunakan pula untuk memahami agama”.[[7]]

Islam adalah agama samawi yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat Jibril. Islam tidak hanya diperuntukkan kepada Nabi Saw, tetapi juga untuk umatnya (manusia). Supaya Islam dapat diterima dan ajarannya dipahami serta dilaksanakan oleh umat manusia, maka dalam penyampaiannya harus menggunakan pendekatan atau metodologi yang  sesuai dan tepat. Jika tidak, maka dikhawatirkan dalam waktu yang tidak lama Islam hanya tinggal namanya saja.  Hal ini perlu disadari oleh para ilmuwan muslim. Dan karena agama itu sangat erat hubungannya dengan manusia, maka pendekatan antropologi sangat penting untuk diterapkan didalam studi Islam.

Pendekatan antropologi dapat diartikan sebagai suatu sudut pandang atau cara melihat dan memperlakukan sesuatu gejala yang menjadi per­hatian terkait bentuk fisik dan kebudayaan sebagai hasil dari cipta, karsa dan rasa manusia.

       Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pendekatan antropologi dalam studi Islam adalah suatu cara pandang yang mendalam dan proporsional praktik keberagamaan kaum muslim sebagai suatu gejala yang terkait dengan budaya lokal, politik, ekonomi, sosial  dan pengaruh fakto-faktor lainnya dalam kehidupan.

  1. Obyek Kajian Dalam Pendekatan Antropologi

Abd. Shomad dalam M. Amin Abdullah dkk.mengemukakan bahwa secara umum obyek kajian antropologi dapat dibagi menjadi dua bidang, yaitu antropologi fisik yang mengkaji makhluk manusia sebagai organisme biologis, dan antropologi budaya dengan tiga cabangnya: arkeologilinguistik dan etnografi. Meski antropologi fisik menyibukan diri dalam usahanya melacak asal usul nenek moyang manusia serta memusatkan studi terhadap variasi umat manusia, tetapi pekerjaan para ahli di bidang ini sesungguhnya menyediakan kerangka yang diperlukan oleh antropologi budaya. Sebab tidak ada kebudayaan tanpa manusia.

sumber :

https://www.ram.co.id/seva-mobil-bekas/