Meniti Hidup Dengan Mulia

Meniti Hidup Dengan Mulia

 

Meniti Hidup Dengan Mulia

 

Ciri-Ciri Hidup Yang Mulia

Berikut ini adalah ciri-cirinya :

  1. Sebaik-baiknya manusia ialah orang yang bermanfaat bagi orang lain

Jika ia seorang hartawan, hartanya tidak dinikmati sendiri, tapi dinikmati pula oleh orang-orang disekitarnya dan juga didermakan untuk kepentingan masyarakat dan agama.Jika berilmu, ilmunya dimanfaatkan untuk kepentingan orang banyak.

Pokoknya segala kemampuan hidupnya dapat dinikmati orang lain, dengan kata lain orang mulia adalah orang yang dapat memfungsikan dirinya ditengah-tengah masyarakat dan bermanfaat.

  1. Orang yang umurnya panjang dan banyak amal kebaikannya.

Sudah jarang tentu orang yang semacam ini sangat bermanfaat bagi masyarakat. Permasalahannya sekarang bagaimana agar kita mendapat umur yang panjang. Adapun resep agar umur panjang :

Secara lahiriyah, kita semua sependapat untuk hidup sehat, harus hidup teratur, makan yang bergizi serta menjaga kondisi dengan berolahraga yang teratur.
Secara spiritual ada dua resepnya :
a. Suka bersedekah.
b. Suka silahturahmi,

  1. Orang yang keadaannya hari ini kualitas hidupnya lebih baik dari hari kemarin.

Kalau kita bandingkan dengan tahun kemarin, ilmu , dedikasinya, etos kerja, disiplin kerja meningkat, dan akhlaknya semakin baik, orang tersebut adalah orang yang mulia.

  1. Orang yang bila dia berbuat salah segera bertaubat, kembali kepada jalan yang benar.

Orang yang benar adalah bukan orang yang tak pernah melakukan kesalahan, tapi orang yang benar adalah mereka yang sanggup mengendalikan diri dari perbuatan yang terlarang dan bila terlanjur melakukannya, ia memperbaiki diri dan tidak mengulangi perbuatan yang salah itu.

  1. Orang yang suka memberi, Tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah.

Orang yang suka memberi, martabatnya lebih terhormat daripada orang yang suka menerima. Seperti pada salah satu hadis yg artinya: “Tangan diatas itu lebih baik daripada tangan di bawah”, yg bermakna bahwa derajat orang yang memberi lebih tinggi daripada orang yang menerima.

  1. Orang yang mementingkan urusan ukhrawi/akhirat/rohani dan tidak melalaikan urusan dunia, seimbang.

Sikap yang paling baik adalah seimbang antara kepentingan duniawi dengan kepentingan ukhrowi dan tidak berat sebelah. Karena hal itu akan menstabilkan urusan duniawi.

 

 

Cara Agar Bisa Meniti Hidup Dengan Mulia

1. Memiliki Aqidah yang Selamat

Aqidah adalah urusan yang sangat agung dan mulia. Perilaku merupakan hasil dari pikiran dan keyakinan di dalam jiwa. Penyimpangan perilaku biasanya muncul akibat penyimpangan aqidah. Aqidah itulah iman. Sementara orang yang paling sempurna keimanannya adalah yang paling baik akhlaknya.

2. Introspeksi/Muhasabah

Yakni dengan cara mengoreksi diri ketika melakukan akhlak yang tercela dan melatih diri agar tidak terjerumus kembali dalam perilaku akhlak yang tercela itu. Namun hendaknya tidak terlalu berlebihan dalam mengintrospeksi karena hal itu akan menimbulkan patah semangat.

3. Bersabar

Sabar merupakan fondasi bangunan kemuliaan akhlak. Kesabaran akan melahirkan ketabahan, menahan amarah, tidak menyakiti, kelemahlembutan dan tidak tergesa-gesa, dan tidak suka bersikap kasar.

4. Menjaga Kehormatan/Iffah

Sifat ini akan membawa pelakunya untuk senantiasa menjauhi perkara-perkara yang rendah dan buruk, baik yang berupa ucapan ataupun perbuatan. Dia akan memiliki rasa malu yang itu merupakan sumber segala kebaikan. Sikap ini akan mencegah dari melakukan perbuatan keji, bakhil, dusta, ghibah maupun namimah/adu domba.

5. Bersikap Adil

Sikap adil akan menuntun kepada ketepatan perilaku. Tidak melampaui batas dan tidak meremehkan. Adil akan melahirkan kedermawanan yang berada di antara sikap boros dan pelit. Adil akan melahirkan sikap tawadhu’ (rendah hati) yang berada di antara sikap rendah diri dan kesombongan.

6. Bersikap Ramah dan Menjauhi Bermuka Masam

Senyuman akan mencairkan suasana dan meringankan beban pikiran. Orang yang murah senyum akan ringan dalam menunaikan tanggung jawabnya. Kesulitan baginya merupakan tantangan yang harus dihadapi dengan tenang dan pikiran positif. Berbeda dengan orang yang suka bermuka masam. Dia akan menghadapi segala sesuatu dengan penuh kerepotan dan pandangan yang sempit.

7. Mudah Memaafkan

Mudah memaafkan dan mengabaikan ketidaksantunan orang lain merupakan akhlak orang-orang besar dan mulia. Sikap inilah yang akan melestarikan rasa cinta dan kasih sayang dalam pergaulan. Sikap inilah yang akan bisa memadamkan api permusuhan dan kebencian.

8. Tidak Mudah Melampiaskan Amarah

Hilm atau tidak suka marah merupakan akhlak yang sangat mulia. Akhlak yang harus dimiliki oleh setiap orang yang memiliki akal pikiran. Dengan akhlak inilah kehormatan diri akan terpelihara, badan akan terjaga dari gangguan orang lain, dan sanjungan akan mengalir atas kemuliaan perilakunya. Hakikat dari hilm adalah kemampuan mengendalikan diri ketika keinginan untuk melampiaskan kemarahan bergejolak. Bukanlah artinya seorang yang memiliki sifat ini sama sekali tidak pernah marah. Namun tatkala perkara yang memicu kemarahannya terjadi maka ia bisa menguasai dirinya dan meredakan emosinya dengan sikap yang bijaksana.

9. Meninggalkan Orang-Orang Bodoh

Berpaling dari tindakan orang-orang jahil akan menyelamatkan harga diri dan menjaga kehormatan. Jiwanya akan menjadi tenang dan telinganya akan terbebas dari mendengarkan hal-hal yang menyakitkannya. Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Berikanlah maaf, perintahkan yang ma’ruf, dan berpalinglah dari orang-orang yang bodoh.” (QS. Al A’raaf: 199). Orang Arab mengatakan, “Menjauhi kejelekan adalah bagian dari upaya untuk mencari kebaikan.”

10. Melupakan Kelakuan Orang Lain yang Menyakiti Dirinya

Yaitu dengan cara anda melupakan orang lain yang pernah melakukan perbuatan buruk kepada anda. Agar hati anda menjadi bersih dan tidak gelisah karena ulahnya. Orang yang terus mengingat-ingat perbuatan jelek saudaranya kepada dirinya maka kecintaan dirinya kepada saudaranya tidak akan bisa bersih (dari kepentingan dunia). Orang yang senantiasa mengenang kejelekan orang lain kepada dirinya niscaya tidak akan bisa merasakan kenikmatan hidup bersama.

 

Dampak positif hidup dengan mulia

  1. Dimuliakan oleh Allah SWT.
  2. Disegani banyak orang.
  3. Menjadi orang yang berwibawa.
  4. Dapat dipercaya oleh setiap orang.
  5. Memiliki banyak teman.
  6. Mendapat banyak pahala, dsb.

Saran

Menyadari bahwa makalah ini  masih jauh dari kata sempurna, maka  kedepannya kami akan lebih fokus dan details dalam menjelaskan tentang makalah di atas dengan sumber – sumber yang lebih banyak yang tentunya dapat di pertanggung jawabkan. Sel Hewan Untuk saran bisa berisi kritik atau saran terhadap penulisan juga bisa untuk menanggapi terhadap kesimpulan dari bahasan makalah yang telah di jelaskan.