Mendikbud: Proses Sertifikasi Guru Semakin Dipermudah

Mendikbud: Proses Sertifikasi Guru Semakin Dipermudah

Mendikbud Proses Sertifikasi Guru Semakin Dipermudah
Mendikbud Proses Sertifikasi Guru Semakin Dipermudah

Pemerintah terus mempermudah pelayanan administrasi bagi para guru, yang mendorong peningkatan

jumlah sertifikasi guru. Demikian dikatakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy.

Kata dia, selama dua tahun terakhir, 6.077 guru normatif dan adaptif telah mengikuti pendidikan keahlian ganda agar bisa menjadi guru produktif. Pemerintah juga telah memberikan tunjangan profesi kepada 210.269 guru non-PNS, dan tunjangan khusus kepada 23.751 guru non-PNS.

“Pemberian sertifikasi profesi juga semakin meningkat. Pada 2017, pemerintah telah menyertifikasi 1,7 juta

guru,” tutur Menteri Muhadjir dalam jumpa pers 4 Tahun Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla, di Kantor Sekretariat Negara, Jakarta, Selasa (23/10/2018).

Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan menyederhanakan proses pelayanan administrasi para guru. Melalui aplikasi tata kelola guru dan tenaga kependidikan (Takola GTK) yang dikembangkan, guru semakin mudah untuk mengetahui status sertifikasi profesi, perkembangan proses penerbitan surat keputusan (SK) kenaikan pangkat dan golongan, status inpassing, serta proses pencairan tunjangan.

Terkait zonasi yang sudah dimulai sejak 2016 ini mendorong pembenahan pendidikan nasional. Bukan hanya

meningkatkan akses pada layanan pendidikan, tetapi juga pada penerapan pendidikan karakter. “Dengan penerapan sistem zonasi persekolahan, kami optimistis target wajib belajar 12 tahun bisa lebih mudah tercapai,” tandasnya.(esy/jpnn

 

Sumber :

https://www.sudoway.id/