Asas Keterpaduan

 Asas Keterpaduan

            Yaitu asas bimbingan dan koseling yang menghendaki agar berbagai layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling, baik yang dilakukan oleh guru pembimbing maupun pihak lain, saling menunjang, harmonis,dan terpadu.untuk ini kerjasama antara guru pembimbing dan pihak-pihak berperan dalam penyelenggaraan layanan bimbingan dan konseling perlu terus dikembangkan.

Contoh :

            Seorang konseli melakukan kerjasama dengan seorang psikologi seks maupun dokter kandungan,dan mengundangnya  kesekolah untuk memberikan pemahaman kepada peserta didik di sekolah agar konseli/peserta didik memiliki pengetahuan dan pemahaman yang lebih jelas tentang seks.supaya mereka tidak terjerat dalam pergaulan bebas.

  1. Asas Keharmonisan / kenormatifan

            Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar segenap layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling didasarkan pada aturan dan tidak boleh bertentangan dengan nilai dan norma yang ada, yaitu nilai dan norma agama,hukum dan peraturan,adat istadat,ilmu pengetahuan,dan kebiasaan yang berlaku.

Contoh :

            Seorang konselor dalam menjalankan tugasnya,harus sesuai dengan norma,hukum, dan adat istiadat.sehingga tercipta suasana yang harmonis diantara konseli dan konselor.karena seorang konselor yang professional harus bias menciptakan suasana yang nyaman bagi seorang konseli.

  1. Asas keahlian

         Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling diselenggarakan atas dasar kaidah-kaidah professional. Dalam hal ini,para pelaksana bimbingan dan konseling hendaklah tenaga yang benar-benar ahli dalam bidang bimbi9ngan dan konseling.

Contoh :

        Apabila ada seorang konseli/peserta didik yang datang pada seorang konselor, seorang konselor harus bersikap sebagai konselor.bukan bersikap pada seperti dokter maupun yang lainnya.yaitu memberikan sepenuhnya semua keputusan pada konseli

sumber :