Asas Kegiatan

Asas Kegiatan

            Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan berpartisipasi secara aktif didalam penyelenggaraan layanan atau kegiatan bimbingan.dalam hala ini guru pembimbing perlu mendorong peserta didik untuk aktif dalam setiap layanan atau kegiatan bimbingn dan konseling yang diperuntukkkan baginya.

Contoh :

            Seorang konselor harus harus bias membuat suatu program kegiatan.seperti ospek (maba) maupun MOS (siswa baru),agar konseli / peserta didik dapat mengenalai lingkungan yang baru serta mampu untuk menyesuaikan dirinya dengan lingkungan yang baru.

  1. Asas Kemandirian

            Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menunjuk pada tujuan umum bimbingan dan konseling, yakni : peserta didik (konseli) sebagai sasaran layanan bimbingan dan konseling diharapkan menjadi siswa-siswa yang mandiri dengan ciri-ciri mengenal dan menerima diri sendiri dan lingkungannya,mampu mengambil keputusan,mengarahkan serta mewujudkan diri sendiri.dalam halam ini guru pembimbing sehendaknya mampu mengarahkan segenap layanan bimbingan dan konseling yang diselengarakannya bagi berkembannnya kemandirian peserta didik.

Contoh :

            Ada seorang konseli yang cacat fisik dating pada kita,dia menceritakan bahwa dia tidak memiliki semangat untuk meneruskan hidupnya. Sebagai konselor yang professional kita harus bisa menumbuhkan rasa semangat hidup dengan cara memberikan pemahaman agar konseli tersebut mengenal dan menerima dirinya dan lingkungan,dan mampu mengambil sebuah keputusan agar konseli tersebut menjadi diri yang mandiri.

  1. Asas Kekinian

            Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menhendaki agar objek sasaran layanan bimbingan dan konseling  ialah permasalahan peserta didik (konseli) dalam kondisinya sekarang.

Contoh :

            Konselor tidak hanya focus pada masalah yang telah dihadapi,tetapi konselor harus terus memantau perkembangan konseli baik fisik dan psikisnya.

  1. Asas Kedinamisan

            Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar isi layanan terhadapa sasaran layangan (konseli) yang sama kehendaknya selalu bergerak maju,tidak monoton dan terus berkembang serta berkelanjutan sesuai dengan kebutuhan dan tahap perkembangannya dari waktu ke waktu.

Contoh :

            Seorang konselor harus mampu mengikuti pergerakan jaman,agar konselor dapat menyelesaikan suatu permasalahan yang pada seorang konseli yang semakin kompleks.misalnya keluarga broken,serta pergaulan bebas dikalangan pemuda.

sumber :

https://an-riz-leau.org/rite-of-passage-apk/